Pura Dalem Balingkang

Pura Dalem Balingkang yang Mirip Pagoda
Bali terkenal sebagai daerah yang memiliki banyak pura. Pura-pura di Bali memiliki beragam fungsi, dari mulai tempat ibadah sampai lokasi wisata reliji bagi para wisatawan yang datang bertandang ke Pulau Dewata ini. Pura Dalem Balingkang ialah salah satu pura yang ikut mewarnai ratusan pura lainnya yang memiliki keunikan dan struktur bangunan yang berciri khas.

dalem-balingkang dalem-balingkang2 dalem-balingkang3 dalem-balingkang4

Pura Dalem Balingkang dikenal memiliki keunikan tersendiri karena terdapatnya ornamen uang kepeng dan interiornya. Terlebih bangunan pura ini juga sangat mirip dengan bentuk pagoda, dimana hal ini sangat terkait dengan proses akulturasi budaya dengan Tionghoa yang akan dijelaskan berikutnya. Pura Dalem Balingkang juga dulunya difungsikan sebagai istana raja keturunan Raja Sri Jaya Pagus. Ada apa saja didalam pura ini?

Yang menarik ialah keberadaan Palinggih Ratu Ayu Subandar yang didominasi dengan warna mencolok; merah dan kuning. Tahukah Anda bahwa kedua warna itu sangat khas dengan warna pada bangunan tempat peribadatan masyarakat Tionghoa: Wihara. Apa fungsinya? Yakni sebagai tempat pemujaan kepada Kang Cing Wie yang diyakini banyak membawa berkah. Kok bisa pura Hindu di Bali banyak dipengaruhi oleh unsur-unsur Tionghoa? Karena adanya proses akulturasi budaya antara kebudayaan Bali dengan budaya Tionghoa.

Alkisah, bahwa ada sebuah desa bernama Desa Pinggan yang ketika itu diperintah oleh Raja Sri Jaya Pangus Harkajalancana. Dimasa pemerintahannya Sri Jaya Pangus ada saudagar Tionghoa yang bermarga Kang terdampar di Bali bersama anak perempuannya bernama Kang Cing Wie. Saudagar itupun akhrinya sampai ke wilayah Batur dimana sang Raja Sri Pangus memerintah. Rupanya kecantikan Putri Kang Cing Wie telah memikat hati sang raja sampai akhirnya raja memutuskan untuk mempersunting puteri saudagar itu. Dan pernikahan keduanya pun digelar.

Pasca wafatnya Putri Kang Cing Wie, sebagai bentuk cinta raja yang terdalam maka dibangunlah pura yang kemudian diberi nama Pura Dalem Balingkang yang berasal dari kata “Bali+ Ing (permaisuri pertama) + Kang (putri Kang). Nah, bentuk akulturasi budaya terlihat jelas misalnya, dalam uang kepeng Tiongkok yang menunjukkan bahwa uang zaman Tang dipakai sebagai alat transaksi ekonomi di Bali. Selain mata uang kepeng, unsur budaya Tionghoa juga berpengaruh pada seni di Bali. Seni ukir dan taribaris Tionghoa di desa Sanur. Tari dengan kostum yang unik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: